Tidur Membantu Menguatkan Daya Ingat

“Tidur adalah melakukan sesuatu yang menurut saya jauh lebih menarik, yaitu melakukan pengorganisasian ulang dan restrukturisasi memori.” Sebagai manusia, kita menghabiskan sekitar sepertiga hidup kita untuk tidur. Jadi harus ada poin untuk hal itu, bukan?

Para ilmuwan telah menemukan bahwa tidur membantu mengkonsolidasikan daya ingat, memperbaikinya di otak  sehingga kita dapat memanfaatkannya nanti.

Saat ini, penelitian terbaru menunjukkan bahwa tidur juga tampaknya mengorganisasi ulang daya ingat , memilih rincian emosional dan mengkonfigurasi ulang daya ingat untuk membantu Anda menghasilkan ide-ide baru dan kreatif, demikian menurut penulis artikel di Current Directions in Psychological Science, sebuah jurnal Association for Psychological Science.

Tidur membuat daya ingat menjadi lebih kuat,” kata Jessica D. Payne dari Universitas Notre Dame, yang menulis penelaahannya dengan Elizabeth A. Kensinger dari Boston College. “Tidur juga tampaknya melakukan sesuatu yang menurut saya jauh lebih menarik, yaitu melakukan pengorganisasian ulang dan restrukturisasi daya ingat.”

Payne beserta Kensinger mempelajari apa yang terjadi pada daya ingat kita selama tidur, dan mereka menemukan bahwa seseorang cenderung untuk bertahan pada bagian daya ingat yang paling emosional. Misalnya, jika seseorang ditunjukkan adegan dengan objek emosional, seperti mobil rusak, pada latar depan, mereka lebih mungkin untuk mengingat objek emosional daripada, katakanlah,  pohon-pohon palem pada latar belakangnya,  terutama jika ini diuji setelah tidur malam.

Mereka juga mengukur aktivitas otak selama tidur dan menemukan bahwa daerah otak terlibat dengan konsolidasi emosi dan daya ingat yang aktif.

“Dalam masyarakat kita yang serba cepat,  salah satu hal pertama yang diabaikan adalah tidur kita,” kata Payne. “Saya rasa itu didasarkan pada kesalahpahaman yang mendalam bahwa otak tidur tidak melakukan apa-apa.” Otak adalah sibuk.  Tidur bukan hanya mengkonsolidasikan daya ingat, tapi juga mengorganisir mereka dan memilih informasi yang paling menonjol.   Dia menduga bahwa tidur pun memungkinkan orang untuk menghadirkan kreativitas dan ide-ide baru.

Payne telah melakukan penelitian terhadap pokok masalahnya. “Saya memberi diriku kesempatan tidur selama delapan jam setiap malam. Saya tidak pernah menggunakannya untuk melakukan itu – sampai akhirnya saya melihat data saya,” katanya.

Orang-orang yang mementingkan kesibukan dan meremehkan tidur sama saja dengan mengorbankan kemampuan berpikir otak mereka. “Kita bisa bekerja dengan mengurangi tidur, tetapi tidur memiliki efek mendalam pada kemampuan kognitif kita.”

Editha Grace M. Wetik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: